Isnin, April 21, 2008

Ini Aku. : satu 'Deep-Confession' untuk jiwa-jiwa pop Hadhari.

A.K.U.

Dua minggu lepas sewaktu aku bertemu dengan Dato' A.Kadir Jasin (ex-Chief Editor New Straits Times) di Malis Pelancaran Bukunya 'Pilihanraya Umum 2008 : RAKYAT SAHUT CABARAN' (sedikit tulisan aku terdapat didalamnya. Terima Kasih Dato'....) di PWTC,KL; Aku telah memperkenalkan sosok sebenar aku kepadanya. Tujuan aku hanya ingin meminta 'sign autograph' nya untuk sekadar simpanan peribadi. Aku dibawa masuk kedalam bilik VVIP oleh staff majalah Berita Publishing. Bila sampai didalam aku lihat Dato' Kadir Jasin sedang duduk di meja bulat besar bersedia untuk menikmati juadah sampingan, 'tea-break' aku kira. Dikirinya turut kelihatan Datuk 'K' (suami si penyanyi Siti Nurhaliza). Dato' Kadir dikelilingi oleh rakan-rakannya yang turut menghadiri Majlis Sederhana yang turut di serikan oleh beberapa artis popular tanahair seperti Siti Nurhaliza, Era Fazira, Syarifah Shaheera dan beberapa lagi artis yang aku kurang perasan (sebenarnya aku jarang ambil peduli...)

Apabila sampai disebelah Mentor Politik Journalis ku itu. Aku beri salam (Aku akan memberi salam dimana-mana sahaja aku ketemu orang. Tanpa malu. Tanpa perasaan rendah diri tak bertempat seperti segelintir manusia 'high- class' yang merasakan dirinya lebih besar dari Nabi Muhammad saw. Aku beri 'Assalamualaikum' kerana aku orang Islam. Dan aku berbangga sekali berbuat demikian. Tidak kira dimana...)

Dato' Kadir menjawab salam ku dengan mesra dan beretika (heh!) Aku terus meminta sign autografnya tanpa bertangguh. Sebab aku mau cepat angkat kaki. Ada urusan lain perlu dibereskan segera. Akan tetapi Dato' Kadir terus meminta aku memperkenalkan diri. Mulanya aku menolak baik. Sekadar memperkenalkan diri sebagai 'Blogger' yang selalu masuk kedalam ruang perspektif politiknya. Namun Dato' Kadir Jasin bukan sebarang Journalist. Bukan wartawan cabuk, seperti yang sering didakwanya dengan merendah diri (humble giler beb!). Semua mata tepat kearah ku. Satu paksaan sebenarnya. Ucapan terima kasih ku buat seorang wanita separa umur yang menegurku dan bertanya beberapa kali benarkah aku ini Si Moderator (ragu-ragu mungkin).

Kakak ini berjaya menyelesakan perasaan, aku kira (wife Dato'?). Aku tiada pilihan melainkan membuat 'open confession' (yang terlalu mendebarkan sebenarnya. jantungku berlari ke tahap 300Km/j tanpa henti) Tapi bukan susah sangat. Jadi aku 'cool'...no hal...

Perlahan-lahan aku capai buku barunya itu, cuba meyelak beberapa helaian. Sementara hakim-hakim bijaksana yang lain sedang memandangku tersenyum 'friendly'. Cuma itu Dato 'K' memang tidak senyum dan tak pandangpun wajah ku... (mungkin beliau sedikit tersinggung kerana dalam keadaan penuh teruja aku sampai boleh terlupa menghulurkan jari-jemari kentalku ini untuk bersalaman dengannya. Jadi aku tidak mudah menghukum beliau.)

Terus aku tunjukkan sedikit tulisan ku yang telah di 'published' didalam bukunya. Nah! MODERATOR. Wah! Mata Dato' Kadir bulat komprehensif. Konfrontasi? tidak. Kagum? mungkin. Terkejut? ya.

Ya! Inilah Mr. Moderator yang didalam 'profile view' nya memaparkan seorang penganut tarekat yang berjanggut panjang ke bahu, memegang erat biji-biji tasbih panjang dan sedikit berusia.

Bukan sayang...itu bukan aku. Sosok aku terlalu lain. 360 darjah lain. Sosok aku seperti gambaran 'ekspresi seni' foto diatas. Dan sudah tentu aku pemuda tegap, yang masih setia lagi memainkan lagu-lagu bising 'grunge' & 'indie' tanpa kompromi. Aku tetap berani menyarung jiwa dengan jeans lusuh dan optimis bila memakai kasut "Converse Merah" tanpa kompromi. Rambut panjang kemas paras bahu, dengan niat "following the sunnah saw...". Guilty under suspicious? biarkan...

Skeptikal hah? Terpulang kepada kalian. Itu hak warganegara blog tanpa imigresen dan kerenah birokrasi. Jika tidak masakan aku tegar meletakkan Smashing Pumpkins - Siamese Dream sebagai album muzik terbaik pernah dibikin. Tahun 93.

Jadi jangan pula selepas takdir ini dan 'brave confession' yang baru termeterai, kalian hanya menghukum aku pada sosok tubuh luaran. Itu 'racist prejudice' dan miskin intelektual namanya. Sosok tubuhku tidak sepenting pemikiran ku.

Aku? Aku tidak penting. Apa yang cuba aku sampaikan itu sejuta kali lebih eksklusif. Tertancap terus kedalam indie pop fiksyen untuk jiwa-jiwa hadhari yang gersang. Bintang-bintang melukiskan kata-kata cinta...tanpa takut. tanpa gentar. tanpa ultra-pesimistik.


Islam mengajar kita jadi manusia berani.
Imam-Imam Mazhab mengajar kita jadi manusia berani
Ahlul Bait mengajar kita jadi manusia berani
Muhammad bin Abdullah mengajar kita jadi manusia berani.
Allah mengajar kita jadi manusia berani.....



Ini Aku.
manusia Independen. noktah.

(yang kalian baca tulisannya selama ini...)

13 ulasan:

Mak Su berkata...

wakakaka, oh..gitu ler rupanya moderator ini ya,

hmmm, adakah moderator akan terkujat pula jika ada kesempatan bertemu saya? saya cuma seorang pempuan melayu Islam yg dah kawin, imej saya ada dimana2, tapi of course saya tak berburqa

MODERATOR berkata...

hehehe...begitulah saya kira.

maksu blogger setia. blog maksu cerita2 biasa yang sebenarnya luar biasa.

ibu dan isteri...yang ambil tugas jadi blogger. kira hebat tu. di luar sana ramai yg tak mampu ikut jejak konsisiten mak su.

jadi teruskan blog maksu. jangan buat sekerat jalan. blog itu maksu. maksu itu blog kan?

Oh ya jangan lupa berkirim slam dgn suami tercinta.

blog-blog juga...anak kena jaga. hehehe

rastom berkata...

Tuan moderator al gigantor,

"Islam mengajar kita jadi manusia berani." habis apasal dalam gambar tu asyik tunduk jer....langut ler nak tengok paras rupa mu nan ayu jelita bak pipi delima merekah, bibir pauh dilayang hehehehe...

Letting the time pass me by berkata...

Memang gua sudah ade sangsi dengan gambar orang berjanggut lebat nie..

Boleh dengar lagu American Reject pulak tu...

MODERATOR berkata...

Perdana Menteri Rastom yg dikasihi,

Aku bukan tak berani nak tunjuk. Berani beb! Ko kalau tak puas hati dengan aku, nak ajak bertumbuk. Aku on jer. heheheee (aku kembali jadi the derhaka student aar)

Guru Rastom aku sampai bila2 takkan tunjuk semua, takut itu thrill nanti boleh hilang.

bila thrill hilang, automatically estethic value pun terbang sama.

Kalau selalu2 tunjuk muka itu bukan blogger tuan. Itu artis, penyanyi cum. pelakon.

Itu Dato' Kadir bolehlah dia dah lama establish. AKu baru mau merangkak. Tuan Rastom lainlah...jantan tulen. Foto tuan boleh bikin itu sunti dan mak janda jadi gila bayang.

hehehe..

MODERATOR berkata...

letting,

american rejects ok lagi. lu belum tengok wa head banging lagi kasi layan sama itu soulfly daa..

salam ukhuwah tuan.

Noushy Syah berkata...

hhehehe..with goatie....real or fake?lolz...

anyway..we are more concern about the contents of writing...

TQ Mr Moderator...

aslina_bidadari berkata...

Salam,
Abg Z.... @ Mr.Moderator
Dengan saya mana boleh sembunyi...
Tengok dari belakang pun sudah tau... he he

rastom berkata...

hu,hehehe, abang Z rupanya nick manja Tuan el moderator ini. Biar saya teka mesti Z Lokman yang glamour tu, atau zorro..walau apa pun memang abang z ini pandai berkomunikasi secara thriller a la stephen raja yang menulis novel The Shining...thrilling and mystifying betul lah tuan!

crap8 berkata...

saya ingin sekali berkenalan dengan saudara moderator..ini emel saya crap_creapy@yahoo.com..tidak salah rasanya kita mengeratkan silaturrahim sesama ummah kan?

MODERATOR berkata...

salam crap8,

terima kasih diatas kesudian saudara/i kerna ingin bersahabat dengan saya.

selalu-selalu datang kesini, supaya kita boleh bersahabat 'sepemikiran'.

untuk email, thanxzz.

insha'allah... take care bro'.

Tanpa Nama berkata...

Asmkm...salam perkenalan
ini kali pertama saya memasuki ruangan pemikiran kata2 saudara..kritis dan tersirat...syabas dan terus perjuangan dalam membina diri hingga ke akhir hayat

kayran22.08@gmail.com

MODERATOR berkata...

selamat datang kayran. terima kasih buat kesudian anda melawat blog ini.

salam persahabatan.